Jumat, Juli 23

Latar Belakang Teori Motivasi Human Relation


Mayo dikenal sebagai pendiri Gerakan hubungan antar manusia, dan dikenal atas penelitiannya termasuk studi Hawthorne, dan bukunya Masalah Peradaban Manusia dari industri (1933). Penelitian yang ia dilakukan di bawah Studi Hawthorne tahun 1930-an menunjukkan pentingnya kelompok dalam mempengaruhi perilaku individu di tempat kerja.
Karyawan Mayo, Roethlisberger dan Dickinson, melakukan eksperimen praktis. Ini memungkinkan dia untuk melakukan pemotongan tertentu tentang bagaimana para manajer harus bersikap. Dia melakukan sejumlah penyelidikan untuk mencari cara-cara untuk meningkatkan produktivitas, misalnya perubahan kondisi pencahayaan di tempat kerja. Namun apa yang ia temukan adalah bahwa kepuasan kerja tergantung untuk sebagian besar pada pola sosial informal kelompok kerja.

Di mana norma-norma kerjasama dan output yang lebih tinggi didirikan karena perasaan penting, kondisi fisik atau insentif keuangan memiliki sedikit nilai motivasi. Orang-orang akan membentuk kelompok kerja dan ini dapat digunakan oleh manajemen untuk manfaat organisasi. Dia menyimpulkan bahwa kinerja masyarakat tergantung pada kedua isu-isu sosial dan konten pekerjaan. Dia menyarankan ketegangan antara 'logika pekerja' sentimen 'dan' logika manajer 'biaya dan efisiensi "yang dapat menyebabkan konflik dalam organisasi.

Perselisihan mengenai prosedur karyawannya saat melakukan studi:
  • Para anggota kelompok yang perilakunya telah dipelajari diizinkan untuk memilih sendiri.
  • Dua wanita telah diganti karena mereka mengobrol selama pekerjaan mereka. Mereka kemudian diidentifikasi sebagai anggota gerakan kiri.
  • Salah satu anggota Italia sedang bekerja di atas rata-rata sejak ia harus merawat keluarganya sendiri. Jadi dia terpengaruh kinerja kelompok dengan cara rata-rata di atas.
Ringkasan dari Keyakinan Mayo's:
  • Pekerja atau individu tidak dapat diperlakukan secara terpisah, tapi harus dilihat sebagai anggota kelompok.
  • Moneter insentif dan kondisi kerja yang baik kurang penting bagi individu daripada kebutuhan untuk milik kelompok.
  • Informal atau kelompok tidak resmi dibentuk di tempat kerja memiliki pengaruh yang kuat terhadap perilaku orang-orang pekerja dalam kelompok.
  • Manajer harus menyadari ini '' kebutuhan sosial dan diperuntukkan bagi mereka untuk memastikan bahwa karyawan bekerja sama dengan organisasi resmi daripada bekerja melawan itu.
  • Instruksi sederhana Mayo untuk pewawancara industri menetapkan template dan tetap berpengaruh terhadap yaitu A.
Hari ini aturan sederhana dari wawancara:
  1. Berikan perhatian penuh kepada orang yang diwawancarai, dan membuat jelas bahwa Anda melakukannya.
  2. Dengar - jangan bicara.
  3. Jangan bertengkar; pernah memberikan nasihat.
  4. Dengarkan: apa yang ingin ia katakan; apa yang dia tidak ingin mengatakan, apa yang dia tidak bisa mengatakan tanpa bantuan.
  5. Ketika Anda mendengarkan, plot keluar sementara dan untuk koreksi selanjutnya pola yang sedang diatur sebelum Anda. Untuk menguji, meringkas apa yang telah dikatakan dan hadir untuk komentar. Selalu melakukan hal ini dengan hati-hati - yaitu, mengklarifikasi tetapi tidak menambah atau twist
>

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Pengetahuan. Copyright 2008 All Rights Reserved Revolution theme by Brian Gardner Converted into Blogger Template by Bloganol dot com